MENU

Kulai pada tahun 1920, pada awalnya lebih dikenali sebagai Gui Lai bermaksud kedatangan kura-kura. Menurut sejarah turun temurun, Kulai mendapat namanya berdasarkan peristiwa apabila tibanya musim hujan kedua-dua belah Sungai Kulai pastinya dilanda banjir dan akibatnya berpuluh ekor kura-kura akan muncul di tebing dan bergerak ke pekan.Peristiwa banjir ini juga menyebabkan masyarakat Hainan turut memanggilnya sebagai Gui Lai. Bukti nama Gui Lai boleh dilihat pada sebuah papan nama yang ditulis dalam bahasa cina di stesen Kereta api di Kulai. Namun, kerana kesukaran untuk menulis nama Gui Lai dalam bahasa cina maka namanya di tukar ke Kulai, dan ini terus kekal sehingga kini.

Namun Kulai yang mengambil sempena peristiwa banjir mempunyai kisahnya yang tersendiri. Sebelum tahun 1890 iaitu pada permulaan pada Kulai dibuka asalnya dari Sungai Kulai yang menjadi nadi untuk penduduk tempatan memudahkan para pertaninya untuk membajak tanaman dan menyenangkan kerja mereka.Ketika itu, pembukaan Xin Jie Chang (Pekan Baru) oleh Encik Tan Yook Fong, pentadbir di kawasan itu (juga dikenali sebagai Gan Zhu ) adalah antara orang yang paling awal datang ke Kulai.

 

Banjir pada tahun 1930

 Banjir pada tahun 1960

Banjir pada tahun 1960

Sungai Kulai sebelumnya sungai yang mengalir jernih dan pelbagai hidupan air hidup di dalamnya, namun perubahan musim apabila tibanya musim tengkujuh menyebabkan setiap tahun Xin Jie Chang sentiasa dilanda banjir yang teruk sehingga menyulitkan aktiviti penduduk tempatan.Peristiwa banjir bukan berhenti setakat itu sahaja, dari tahun penaklukan Jepun (1941) diikuti tahun 1950, 1961, 1967 dan 1980 banjir teruk telah berlaku pada tahun-tahun tersebut dengan ketinggian air antara 2 hingga 8 kaki.